Selasa, 02 April 2013

Ekonomi Negara Korea Utara


         
Perekonomian di Negara Korea Utara 


          Korea Utara memiliki ekonomi komando yang terindustrialisasi, autarkik, dan sangat terpusat. Dari lima negara sosialis yang tersisa di dunia, Korea Utara adalah satu dari dua negara (bersama-sama dengan Kuba) dengan ekonomi yang dimiliki negara dan direncanakan oleh pemerintah sepenuhnya.
          Kebijakan isolasi Korea Utara berarti bahwa perdagangan internasional sangatlah dibatasi. Korut mengeluarkan undang-undang pada tahun 1984 yang memperbolehkan investasi asing melalui joint venture,[67] akan tetapi gagal mengundang investasi yang berarti. Pada tahun 1991, Zona Ekonomi Khusus Rason didirikan,[68] dengan tujuan menarik investasi asing dari Cina dan Rusia. Perusahaan-perusahaan Cina dan Rusia telah memperoleh hak untuk menggunakan pelabuhan di Rason. Investor Cina telah merenovasi jalan dari Rason ke Cina,[69] dan pekerja kereta api Rusia merenovasi jalur kereta api dari Rason ke Rusia.[70]
           Gaji rata-rata Korut adalah sekitar $47 per bulan.[71] Meskipun terdapat masalah ekonomi yang substansial, kualitas hidup rakyat terus membaik dan upah pekerja terus meningkat.[72] Pasar swasta berskala kecil, disebut janmadang, hadir di seluruh penjuru negara ini dan melayani penduduk dengan makanan dan komoditas tertentu dari impor yang ditukar dengan uang, dengan demikian membantu mencegah kelaparan.[73]
          Makanan, rumah, kesehatan, dan pendidikan diberikan secara gratis oleh negara,[74] dan pembayaran pajak telah dihapuskan sejak 1 April 1974.[75] Untuk meningkatkan produktivitas pertanian dan industri, sejak tahun 1960-an, pemerintah Korea Utara telah memperkenalkan sistem-sistem manajemen seperti sistem kerja Taean.[76] Pada abad ke-21, pertumbuhan PDB Korea Utara cukup lambat tetapi pasti, meskipun pada beberapa tahun terakhir, angka pertumbuhan meningkat hingga 3,7% pada 2008 karena pertumbuhan sektor pertanian sebesar 8,2%.[77]
Pertumbuhan PDB per tahun[77][78]
200020012002200320042005200620072008
1,3 %3,7 %1,2 %1,8 %2,2 %1,0 %1,6 %1,8 %3,7 %
          Menurut perkiraan tahun 2002, sektor utama dalam ekonomi Korea Utara adalah industri (43,1%), diikuti oleh jasa (33,6%) dan pertanian (23,3%). Pada 2004, diperkirakan bahwa sektor pertanian menyerap 37% dari tenaga kerja, sementara industri dan jasa menyerap sisanya, 63%.[6] Industri utama meliputi produk militer, pembuatan mesin, energi listrik, bahan kimia, pertambangan, perlogaman, sandang, pengolahan makanan dan pariwisata.
          Pada 2005, menurut FAO, Korea Utara adalah produsen buah segar terbesar ke-10,[79] dan produsen apel terbesar ke-19.[80] Korea Utara memiliki sumber daya alam yang substansial, dengan sumber daya utama meliputi besisengbatu barafluortembagagaramtimbaltungstengrafitmagnesiumemaspiritfluorspar, dan listrik tenaga air.[6]

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar